Leave a comment

Penyakit Tapi Bukan Penyakit (21): Alergi

alergi

Alergi adalah respon abnormal dari sistem kekebalan tubuh. Orang-orang yang memiliki alergi memiliki sistem kekebalan tubuh yang bereaksi terhadap suatu zat yang biasanya tidak berbahaya di lingkungan. Substansi ini (serbuk sari jamur, bulu binatang, dan masih banyak lainya) disebut alergen. Seseorang dikatakan memiliki alergi jika sistem kekebalan tubuhnya bereaksi abnormal terhadap zat yang tidak menimbulkan efek bagi kebanyakan orang.

 

Gejala – Gejala Umum Pada Penderita Alergi

  1. Pada sistem pernafasan. Gejala alergi pada sistem pernafasan adalah batuk, pilek, hidung tersumbat, bersin, sesak nafas, mengi suara, mimisan, sakit telinga, kemerahan telinga, tenggorokan gatal san sesak nafas.
  2. Pada sistem pencernaan. Gejala alergi terjadi terhadap sistem pencernaan : nyeri perut, diare, sulit buang air besar, kembung dan sering kentut.
  3. Pada kulit. Gejala alergi pada kulit bisa gatal, kulit merah bintik-bintik, kulit menebal, eksim, kulit menjadi kebiruan / hitam, bibir menjadi bengkak.
  4. Pada mata. Gejala alergi pada mata adalah : mata gatal, mata merah, mata berair, mata belekan, warna kehitaman di bawah mata, bintitan.

Faktor Penyebab Alergi

  1. Faktor genetika yaitu dari keturunan
  2. Faktor makanan (seperti susu, telur, udang, ikan, kacang-kacangan)
  3. Faktor fisik (kelelahan, stress)
  4. Faktor lingkungan (debu rumah, spora jamur, serbuk sari, asap kendaraan, obat, asap rokok, bau cat)
  5. Faktor cuaca (udara panas, udara lembab, perubahan cuaca)
  6. Serangga (seperti semut, nyamuk, tawon, ulat)

Berat-ringannya reaksi alergi bervariasi:

  1. Gejala ringan mungkin tidak begitu kentara, hanya membuat Anda merasa sedikit,
  2. Sedangkan gejala dapat membuat Anda merasa sakit, seolah-olah Anda mendapat flu atau bahkan kedinginan.
  3. Parah reaksi parah, alergi sangat tidak nyaman, bahkan bisa melumpuhkan.

Kebanyakan gejala reaksi alergi pergi tak lama setelah berhenti eksposur.

Reaksi alergi yang paling parah disebut anafilaksis. Dalam anafilaksis, alergen menyebabkan reaksi alergi seluruh tubuh yang dapat mencakup:

  1. Gatal-gatal dan gatal-gatal di seluruh (bukan hanya di daerah terbuka)
  2. Mengi atau sesak napas
  3. Suara serak atau sesak di tenggorokan
  4. Kesemutan di tangan, kaki, bibir, atau kulit kepala

Anafilaksis bisa mengancam jiwa dan memerlukan perhatian medis segera. Gejalanya dapat berkembang pesat, sehingga perlu dibawa ke ruang gawat .

Apakah Semua Orang Memiliki Alergi?

Tidak semua orang memiliki alergi. Orang-orang mewarisi kecenderungan untuk menjadi alergi, meskipun tidak mengacu pada alergen tertentu. Bila salah satu orangtua alergi, anak mereka memiliki kesempatan 50% memiliki alergi. resiko itu melompat hingga 75% jika kedua orang tua memiliki alergi.

Cara Mencegah dan Mengatasi Alergi

  1. Perhatikan Aliran Udara

Menjaga udara dalam ruangan agar bebas dari pemicu alergi dapat membantu meringankan reaksi alergi hidung Anda. Instalasi filter udara khusus dalam sistem AC dapat menghilangkan 90% sampai 95% partikel dari udara dalam ruangan Anda. Menutup pintu dan jendela ketika jumlah serbuk sari atau asap di luar ruangan tinggi dapat  membantu menjaga alergen lain tidak memasuki rumah Anda

  1. Pertimbangkan Terapi Alternatif

Walaupun hasil penelitian masih bertentangan, beberapa orang menemukan herbal tertentu dan suplemen membantu meredakan alergi musiman. Salah satu bukti terbaik adalah Butterbur atau petasites yang dari beberapa penelitian menunjukkan dapat membantu mengurangi gejala alergi hidung. Penelitian lain menunjukkan Butterbur dapat bekerja dengan baik sebagai antihistamin pada beberapa orang. Tanaman ini hanya tumbuh di daerah utara garis khatulistiwa, umumnya di Amerika dan Eropa dan sudah dibuat dalam bentuk pil. Bisa dibeli online.

  1. Hilangkan Alergen

Setiap kali Anda selesai bepergian dan kembali ke rumah, Anda membawa serta partikel-partikel dari dunia luar. Setelah berada di alam terbuka, maka pakaian, sepatu, rambut, dan kulit ditutupi dengan partikel kecil dari tempat yang Anda kunjungi. Dengan mandi dan mengganti pakaian maka Anda akan dapat menghilangkan alergen. Melepas sepatu Anda di pintu akan membantu menjaga agar alergen tidak masuk ke rumah Anda.

  1. Tingkatkan Vitamin D Anda

Banyak studi menunjukkan bahwa kekurangan vitamin D mungkin menyebabkan gejala alergi atau membuat alergi bertambah buruk. Jika Anda memiliki alergi, cobalah untuk mendapatkan setidaknya 200 IU vitamin D setiap hari. Sumber vitamin D adalah minyak ikan dan lemak ikan, seperti tuna dan salmon, atau suplemen jika Anda tidak bisa mendapatkan vitamin D dari pola makan Anda. Meskipun Anda bisa mendapatkan vitamin D dari sinar matahari, Anda harus memakai tabir surya dengan SPF minimal 15, yang dapat memblokir vitamin D dan menghalangi sinar UV.

  1. Gunakan Masker

Masker dapat mencegah alergen memasuki saluran pernapasan ketika Anda tidak dapat menghindari alergi pemicu tertentu, seperti ketika sedang memotong, menyapu, atau membersihkan. Masker Respirator N95, yang banyak tersedia di toko obat dan toko peralatan medis, akan dapat memblokir 95% partikel kecil, seperti serbuk sari dan alergen lainnya.

  1. Makan dengan Pola Makan Sehat

Satu studi menemukan bahwa anak-anak yang makan dengan pola makan kaya sayuran segar, buah-buahan, dan kacang, khususnya anggur, apel, jeruk, dan tomat,  memiliki gejala alergi lebih sedikit. Sementara para peneliti terus mencari tahu hubungan antara pola makan dan alergi hidung, secara umum diketahui bahwa makan makanan yang sehat memiliki banyak keuntungan bagi tubuh. Sebagai langkah awal. coba tambahkan setidaknya satu buah segar dan sayuran setiap kali makan.

  1. Gunakan Pembilas Hidung

Pembilas hidung membersihkan lendir dari hidung Anda dan dapat membantu meringankan gejala alergi hidung. Hal ini juga dapat membilas bakteri, lendir tipis, dan membantu mengurangipostnasal drip. Beli perangkat bilas atau membuatnya menggunakan Neti pot atau nasal bulb. Campurkan 1/2 sendok teh garam 1/2 dengan sejumput baking soda dalam 8 ons air hangat. Kemudian bungkuk di atas wastafel, siram dengan lembut satu lubang hidung sambil menjaga lubang hidung lainnya ditutup dan biarkan cairan mengalir. Lakukan hal yang sama untuk lubang hidung lainnya.

  1. Minum Lebih Banyak Cairan

Jika Anda merasa sesak atau memiliki postnasal drip dari alergi Anda, cobalah minum lebih banyak air, jus, atau cairan lainnya. Minum cairan tambahan dapat membantu mengencerkan lendir di hidung Anda dan mungkin meredakan sesak. Cairan panas, seperti teh, kaldu, atau sup, dapat menenangkan karena ada tambahan manfaat uap.

  1. Pelajari Cara Membersihkan yang Aman

Menjaga kebersihan rumah Anda merupakan salah satu cara terbaik untuk menjauhi alergen dari dalam ruangan. Akan tetapi membersihkan dengan bahan kimia berat dapat memperburuk alergi dan memicu gejala alergi. Coba bersihkan dengan produk rumah tangga biasa seperti cuka atau baking soda. Dan gunakan vacuum cleaner yang memiliki filter HEPA untuk menangkap alergen. Jika alergi Anda parah, sebaiknya minta tolong orang lain untuk melakukan pembersihan.

  1. Coba Uap Panas

Menghirup uap panas adalah cara sederhana untuk mengurangi ketidaknyamanan hidung tersumbat dan dapat meringankan pernapasan ketika Anda mengalami alergi. Siapkan mangkuk berisi air panas dan kemudian arahkan kepala ke atas mangkuk tersebut dengan handuk di atas kepala Anda untuk menjaga uap panas agar tidak keluar. Atau duduk di kamar mandi dengan pancuran air panas menyala. Anda dapat menggunakan uap panas beberapa kali sehari untuk meringankan gejala alergi.

  1. Hindari Asap Rokok dan Asap Lainnya

Asap rokok dapat memperburuk gejala alergi Anda, memperburuk hidung yang tersumbat dan mata berair. Jika Anda merokok, maka berhentilah dan juga meminta orang lain di rumah Anda untuk berhenti merokok. Cobalah untuk menghindari tempat-tempat di mana orang merokok, memilih restoran, klub malam dan kamar hotel yang bebas asap rokok. Lebih baik juga untuk menghindari asap lain yang dapat memperburuk gejala alergi, seperti semprotan aerosol dan asap dari pembakaran kayu perapian.

  1. Rencanakan Untuk Berolahraga

Saat berolahraga mungkin anda sulit bernapas dan menghirup udara terasa lebih berat daripada ketika Anda, katakanlah nonton TV. Dengan menghirup udara lebih saat anda menarik napas, maka serbuksari dan spora diudara juga akan lebih banyak terhisap. Maka lebih baik berolahraga di dalam ruangan, untuk menghindari terjadinya alergi dimana banyaknya serbuk sari dan spora yang terbentuk diluar. Namun Jika anda lebih suka berolahraga diluar, cobalah untuk meminimalkan gejala alergi anda. dengan meminum antihistamin sebelum berolahraga. pilihlah jalan yang sedikit mengandung alergen, seperti pepohonan dan rumput.
Asap dari knalpot juga dapat memperburuk gejala alergi, kata Malcolm N. Blumenthal, MD, direktur Program Asma dan Alergi di University of Minnesota Medical School di Minneapolis.

  1. Waspadai Alergi Bukan Musiman

Bulu hewan dan tungau debu juga dapat menjadi alergen yang sangat potensial, Waspadai lantai dari karpet, permadani, selimut dan tirai, yang merupakan habitat terbaik bagi tungau debu. Cuci karpet, seprai dan gorden dengan air panas (lebih dari 80°C) untuk membunuh tungau.
Untuk Ruangan dalam Gunakan dehumidifier untuk mengeringkan basement Anda, dan gunakan Exhaust fan di daerah yang rentan terhadap kelembaban dan jamur, seperti dapur dan kamar mandi. Cuci kamar mandi secara berkala, dan jangan terlalu banyak bercocok tanam (pot tanaman) disekitar rumah.

  1. Gunakan Pakaian Dengan Bahan Alami

Hindari pakaian berbahan sintetis seperti polyester, siapa yang mengira bahwa ketika kain sintetis bergesekan satu sama lain, mereka menciptakan suatu muatan listrik yang dapat menarik serbuk sari yang ternyata juga bermuatan listrik, kata Gailen D. Marshall, MD, PhD, direktur klinik imunologi dan alergi di University of Mississippi.
Bahan Serat alami seperti kapas baik bagi pernapasan, mereka tetap kering dimana jamur tidak dapat berkembang biak dengan baik

  1. Suka Berkebun?

Cara terbaik untuk menangani pekerjaan halaman adalah dilakukan orang lain. minum antihistamin atau cromolyn sodium sekitar setengah jam sebelum berkebun, pakailah masker saat berkebun. Pertimbangkan untuk menanam pohon yang tidak banyak memproduksi serbuk sari ringan seperti apel, pohon ceri dan azalea, mereka menghasilkan serbuk sari lilin yang terlalu berat untuk terbawa angin.

  1. Cucilah Tubuh Anda

Ketika Anda di luar, serbuk sari dan spora jamur dapat hinggap ke rambut, alis, bulu mata, dan kulit anda. cucilah atau mandilah setelah bepergian keluar rumah, hal ini juga berlaku bagi hewan peliharaan anda

  1. Minumlah Teh Hijau

Secangkir teh hijau dapat mencegah sakit jantung, kanker, dan menambah kekebalan terhadap alergi juga.
Penelitian di Jepang menemukan bahwa EGCG, senyawa antioksidan yang berlimpah dalam teh hijau, dapat membantu menghentikan respon tubuh Anda terhadap berbagai alergi, termasuk serbuk sari, bulu binatang peliharaan, dan debu. Seduhan dua atau tiga cangkir sehari teh hijau membantu memperkuat pertahanan tubuh, kata Lester A. Mitscher, PhD, seorang profesor kimia obat di University of Kansas dan penulis The Green Tea Book : China’s Fountain of Youth.

  1. Lakukan Yoga Secara Teratur

“Stress dapat membangkitkan peradangan, yang dapat meningkatkan respons alergi tubuh Anda,” kata Tina Sindwani, MD, asisten klinis profesor kedokteran di University of California di San Francisco. “Yoga terbukti efektif mengurangi stress, sehingga dapat memberi pertolongan. Selain itu, berbagai teknik pernapasan yoga dapat membantu membuka saluran pernapasan lebih baik, dan pose tertentu dapat memperluas paru-paru.”

  1. Cari Tahu Pemicu Alergi Anda

Hal ini mungkin terdengar sederhana, tetapi untuk menghindari pemicunya, maka pertama-tama Anda perlu tahu apa saja pemicunya. Ahli alergi pediatrik Louisville James Sublett, MD mengatakan: “Saya pernah mendengar orang menyingkirkan hewan peliharaan kesayangan mereka dan kemudian mengetahui bahwa  hewan peliharaan tersebut tidak menyebabkan alergi.” Karena itu, buatlah janji dengan ahli alergi untuk melakukan tes alergi kulit. Tes alergi kulit ini dapat membantu menemukan pemicu alergi Anda.

 

(Dari berbagai sumber)

About dedimisbahatori

LEMURIAN 3rd Generation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: