Leave a comment

Terapi Diet Bagi Penderita Liver atau Hepatitis

liver transparan

 

Terapi diet adalah program terapi dengan lebih mengutamakan diet sehat dan pola makan yang seimbang. terapi diet lebih mengutamakan keseimbangan menu antara menu makanan nabati dan hewani. Pengaturan makanan yang tepat dapat mempercepat pemulihan fungsi hati. Hati memiliki berbagai macam fungsi dalam pengolahan zat gizi.

 

Semua zat gizi (karbohidrat, lemak, protein, dan lain-lain) dicerna dan diserap oleh dinding usus kemudian akan diangkut ke dalam hati untuk diolah. Hati juga mempunyai fungsi untuk menetralkan racun termasuk obat-obatan yang membahayakan, hormon dan lain-lain. Mengingat pentingnya fungsi hati bila hati rusak maka dapat terjadi penyimpangan dalam pengolahan zat gizi. Namun kita tidak perlu berkecil hati karena hati merupakan salah satu bagian tubuh yang memiliki kemampuan yang sangat tinggi untuk regenerasi/pemulihan.

Pemberian protein bermutu tinggi dan vitamin dapat mempercepat pemulihan. Namun perlu diingat bahwa pemberian protein harus disesuaikan dengan toleransi tubuh penderita karena bila berlebih dapat menyebabkan kadar ammonia dalam darah meningkat atau tidak seimbang sehingga timbullah berbagai gangguan dalam tubuh. Oleh karenanya, diperlukan suatu pengaturan diet yang tepat untuk penderita hepatitis agar diperoleh pemulihan yang maksimal.

Diet Untuk Penderita Penyakit Liver / Hepatitis / Hati

Tujuan pengaturan diet pada penderita penyakit hati adalah memberikan makanan cukup untuk mempercepat perbaikan fungsi tanpa memperberat kerja hati. Syaratnya adalah sebagai berikut :

  1. Kalori tinggi, kandungan karbohidrat tinggi, lemak sedang dan protein disesuaikan dengan keadaan penderita.
  2. Diet diberikan secara bertahap, disesuaikan dengan nafsu makan dan toleransi pendeita.
  3. Cukup vitamin dan mineral.
  4. Rendah garam atau cairan dibatasi bila terjadi penimbunan garam/air.
  5. Mudah dicerna dan tidak merangsang.
  6. Bahan makanan yang mengandung gas dihindari.
  7. Bila berat badan berlebihan, harus diturunkan secara bertahap sesuai kebutuhan penderita.
  8. Bahan Makanan yang mengandung lemak dan kolesterol dihindari, seperti ayam dengan kulit, kuning telur, jeroan, udang dan lain – lain.

Macam-Macam Diet Untuk Penderita Penyakit Hepatitis

Ada berbagai macam diet untuk penderita hepatitis, diet tersebut disesuaikan dengan kondisi yang sedang dialami oleh pasien hepatitis.

Diet 1
Untuk penderita sirosis hati yang berat dan hepatitis akut prekoma.
Biasanya diberikan makanan berupa cairan yang mengandung karbohidrat sederhana misalnya sari buah, sirop, teh manis. Pemberian protein sebaiknya dihindarkan. Bila terjadi penimbunan cairan atau sulit kencing maka pemberian cairan maksimum 1 liter perhari. Diet ini sebaiknya diberikan lebih dari 3 hari.

Diet 2
Diberikan bila keadaan akut atau prekoma sudah dapat diatasi dan mulai timbul nafsu makan.
Diet berbentuk lunak atau dicincang, tergantung keadaan penderita. Asupan protein dibatasi hingga 30 gram perhari, dan lemak diberikan dalam bentuk yang mudah dicerna.

Diet 3
Untuk penderita yang nafsunya cukup baik.
Bentuk makanan lunak atau biasa, tergantung keadaan penderita. Kandungan protein bisa sampai 1 g/kg berat badan, lemak sedang dalam bentuk yang mudah dicerna.

Diet 4
Untuk penderita yang nafsu makannya telah membaik, dapat menerima protein dan tidak menunjukan sirosis aktif.
Bentuk makanan lunak atau biasa, tergantung kesanggupan penderita. Kalori, kandungan protein dan hidrat arang tinggi, lemak, vitamin dan mineral cukup.

Pemilihan Bahan Makanan Bagi Penderita Hepatitis :

  1. Hindari makanan yang dapat menimbulkan gas, seperti timun, ubi, singkong, kacang merah, kol, sawi, lobak, nangka, durian dan lain-lain.
  2. Hindari makanan yang telah diawetkan seperti sosis, ikan asin, kornet, dan lain-lain.
  3. Hindari makanan asam / cuka, gorengan, makanan berlemak tinggi.
  4. Hindari makanan seafood, kepiting, cumi-cumi dan kepiting.
  5. Hindari makanan atau minuman yang mengandung alkohol.
  6. Hindari makanan jeroan.
  7. Pilihlah bahan makanan yang kandungan lemaknya tidak banyak seperti daging yang tidak berlemak, ikan segar, ayam tanpa kulit.
  8. Sebaiknya pilih sayur-sayuran yang sedikit mengandung serat seperti bayam, wortel, bit, labu siam, kacang panjang muda, buncis muda, daun kangkung dan sebagainya.
  9. Bumbu-bumbu jangan terlalu merangsang. Salam, laos, kunyit, bawang merah, bawang putih dan ketumbar boleh dipakai tetapi jangan terlalu banyak.
  10. Hindarkan makanan yang terlalu berlemak seperti daging babi, usus, babat, otak, sum-sum dan santan kental.
  11. Hindari penggunaan kelapa, minyak kelapa, minyak hewan, margarin dan mentega.
  12. Batasi penggunaan daging hingga 3 kali seminggu, makanlah sering ikan atau ayam tanpa lemak sebagai pengganti.
  13. Gunakan susu skim pengganti susu penuh.
  14. Batasilah penggunaan kuning telur hingga 3 butir seminggu.
  15. Gunakanlah sering tahu, tempe dan hasil olahan kacang – kacangan lainnya.
  16. Batasilah penggunaan gula, makanan, minuman manis, seperti : sirup, coca – cola, limun, gula, dodol, tarcis, kolak, es krim, dan sebagainya.

 

Bagaimana Caranya Mengolah Makanannya?

  1. Bila memasak daging, pilihlah daging yang kurus, lalu keluarkan bagian – bagian yang berlemak.
  2. Memasak sebaiknya dikukus, direbus, dipanggang, diungkep, atau ditumis. Hindari makanan yang digoreng.
  3. Sebagian dari sayur sebaiknya dimakan mentah atau sebagai lalapan.

 

Contoh Menu

Menu Hari Pertama
Makan Pagi
– Jaffle Telur
– Susu skim (Rendah Lemak)
Selingan Pagi : Puding cokelat
Makan Siang :
– Bubur Ayam Alami (tanpa bumbu kuning)
– Telur rebus matang
– Pepes tahu putih telur
– Tumis buncis muda
– Jus melon
Selingan Sore : Agar–agar buah
Makan Malam :
– Bubur tim saring
– Sup (Tofu,Wortel, Daun bawang, Seledri, Dada Ayam)
– Abon tabur
– Yogurt

Menu Hari kedua
Makan Pagi
– Sandwich Dada Ayam
– Teh Manis
Makan Siang :
– Bubur Tim Udang
Cara: Beras yang telah dicuci bersih, udang kupas bersih, dada ayam, wortel, sedikit bawang putih, gula, dan garam (Blender)
– Abon Tabur
– Jus Wortel
Makan Malam :
– Bubur tim saring
– Ayam bakar suwir (rendah bumbu)
– Sup Brokoli
– Korma
– Air Mineral
– Jus Tomat

Menu Hari ketiga
Makan Pagi :
– Bubur kacang hijau
– Roti Tawar
Makan Siang :
– Nasi Tim
– Pepes tahu tempe
– Sup bayam
– Pepaya Potong dengan taburan gula pasir
Makan Malam:
– Gado-Gado rebus (rendah bumbu, tanpa timun)
– Jus Sirsak

Menu Hari Keempat
Makan Pagi :
– Bakpao
– Teh manis
Makan Siang:
– Nasi Tim
– Sup ayam makaroni (dada ayam, makaroni, wortel, seledri daun bawang, bawang putih)
– Jus tomat
Makan Malam :
– Nasi tim
– Sapo tahu
– Jus pepaya
– Pudding

Menu Hari Kelima
Makan Pagi :
– Jagung Rebus
– Susu Skim
Makan Siang :
– Bubur Pangsit Ayam Kukus
– Roti Kukus
– Semangka Potong
Makan Malam
– Nasi Tim
– Tumis Pare/kangkung
– Telur Rebus Matang
– Jus Apel

Menu Hari Keenam
Makan Pagi :
– Roti selai
– Teh manis
Makan Siang :
– Nasi tim
– Sayur bening labu siam
– Abon Tabur
– Telur rebus matang
– Jus melon
Makan Malam :
– Kentang Rebus Halus
– Seledri tabur
– Ayam bakar suwir (rendah bumbu)
– Yoghurt
– Jus Tomat

Bagi penderita hepatitis, terapi diet sangat penting untuk dilakukan. Kandungan gizi pada terapi diet penderita hepatitis berbeda-beda tergantung pada kondisi penderita. Total kalori yang diberikan juga berbeda, tergantung besar badan dan aktivitas penderita.

Catatan:
– Banyak istirahat
– Tenangkan pikiran
– Hindari stres sebisa mungkin
– Kurangi aktivitas
– Kebersihan, mengganti sprei, sarung bantal, handuk, maupun sikat gigi.
– Jangan banyak bergerak atau bicara

 

 

[Dari berbagai sumber]

About dedimisbahatori

LEMURIAN 3rd Generation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: