9 Comments

Ramuan Alami Untuk Bayi

Image

Bayi yang sehat dan kuat adalah dambaan setiap orang tua, karena orang tua manapun tidak ada yang mau bayinya sakit. Saat si buah hati terkulai lemas karena kembung, diare, demam, atau rewel karena biang keringat, tak sabar rasanya segera membasmi si biang keladi.   Bawa si kecil berobat ke dokter, itu solusi termudahnya. Hanya saja, ada beberapa kondisi dan keadaan yang tak memungkinkan sebagian ibu untuk segera membawa bayinya ke rumah sakit atau dokter.

Untuk itu, tak ada salahnya bila orang tua siap sedia memberikan pertolongan pertama lewat obat tradisional, ramuan alami warisan nenek moyang yang sudah teruji keampuhannya. Bahannya juga mudah didapatkan. Bahkan bumbu dapur yang biasa digunakan untuk memasak ternyata banyak memiliki khasiat obat.

Beberapa Ramuan Tradisional Bagi Bayi

1. Kembung

– Ambil selembar daun jarak, lalu bersihkan.
– Letakkan dalam wadah bersih, tambahkan minyak telon secukupnya.
– Panaskan di atas api kecil – jangan terlalu panas dan lama. Cukup hangat-hangat kuku saja.
– Tempelkan daun jarak tersebut – dalam keadaan hangat – di atas perut bayi. Biarkan beberapa saat.
– Lakukan lagi jika diperlukan.
– Bisa digunakan pada bayi mulai usia 2 bulan ke atas.

2. Diare
 
– Hancurkan beberapa siung bawang merah secukupnya. Tambahkan sedikit minyak kelapa. Balurkan di atas perut bayi. (Ramuan ini tidak memberhentikan dengan segera namun dapat mengurangi diare si kecil).
– Lakukan lagi jika diperlukan.
– Bisa dilakukan untuk bayi dari usia 2 bulan hingga ke atas.
– Catatan: Tetap berikan ASI atau susu formula yang diencerkan. Untuk bayi berusia 6 bulan ke atas, tetap berikan air putih agar bayi tidak dehidrasi. Atau, Moms bisa pula memberikan si kecil teh dengan tambahan sedikit madu. Berikan beberapa sendok saja, sebanyak 3 kali sehari.

3. Flu

– Untuk bayi berusia 6 bulan ke atas.
– Dapat dilakukan mandi rempah. Caranya, siapkan air hangat pada bak mandi si kecil. Masukkan irisan kayu secang secukupnya – sangat baik untuk peredaran darah. Tambahkan irisan sereh secukupnya. Taburkan daun teh satu sendok makan. Tambahkan satu atau dua buah cengkeh.
– Mandikan bayi dengan cara berendam beberapa menit di dalam air hangat berisi campuran rempah tadi. Aroma dan uap rempahnya berkhasiat untuk meringankan gejala flu.
– Selain itu, bisa pula menambahkan bawang putih pada sup si kecil. Bawang putih juga dapat meredakan gejala flu.

4. Batuk Biasa

– Untuk bayi berusia 6 bulan ke atas.
– Dapat dilakukan mandi rempah.
– Untuk obat minum – ambil kencur secukupnya dan bersihkan. Parut dan peras lalu ambil sarinya. Buang ampasnya. Campur air hasil perasan tadi dengan sedikit madu. Berikan kepada si kecil dua kali sehari, masing-masing satu sendok makan.
– Dapat pula dengan cara meminum teh herbal atau air hangat.
– Perbanyak istirahat, makanan yang berkuah dan hangat seperti sup, soto atau sayur bening.

5. Batuk Seratus Hari

Sediakan umbi bidara upas sebesar 1/2 jempol yang sudah bersih, parut dan seduh dengan air panas, lalu aduk-aduk dan dinginkan. Saring dan tambahkan sedikit madu. Minum sampai habis. Buatlah ramuan ini 3 kali sehari. Bisa juga gunakan ramuan lidah buaya. Lidah buaya dikupas kulitnya dan ambil bagian dagingnya sebanyak dua jari, kemudian dicacah. Tambahkan air hangat dan madu, lalu diminumkan pada anak 1-2 kali sehari.

6.  Batuk Karena Angin atau Dahak Susah Keluar

Sediakan 1 butir bawang merah diparut, 1 ruas jari jahe diparut dan diperas airnya, 7 butir adas manis, 1 ruas jari kunyit diparut dan diperas airnya, 1 sendok makan air jeruk nipis, dan 1/2 gelas air. Masukkan semua bahan di cangkir, kemudian kukus dan setelah itu saring. Minum 3 kali sehari masing-masing 2 sendok teh.

7.  Batuk Berlendir

Campurkan air jahe 1 sendok makan, air kunyit 1 sendok makan, bawang putih 1 siung diparut, air jeruk nipis 1 sendok makan, madu 1 sendok makan, dan 3 sendok makan air matang, kemudian dikukus. Diminumkan 3-4 kali sehari 2 sendok teh.

 
  8. Pilek

– Dapat dilakukan mandi rempah.
– Untuk obat minum. Ambil jahe secukupnya. Bersihkan, lalu parut/tumbuk halus. Peras dan ambil sarinya. Campurkan dengan sedikit madu. Berikan kepada si kecil 3 kali sehari, masing-masing satu sendok makan.
– Dapat pula dengan cara meminum teh herbal atau air hangat.
– Perbanyak istirahat, makanan yang berkuah dan hangat seperti sup, soto atau sayur bening.
– Lakukan pada bayi berusia 6 bulan ke atas.
 
9. Demam

– Parut bawang merah secukupnya dan tambahkan minyak kelapa secukupnya. Balurkan di sekujur tubuh bayi atau anak.
– Lakukan beberapa kali hingga si kecil turun demamnya.
– Tetap berikan minum air putih atau dapat pula meminum teh herbal atau air hangat – untuk bayi berusia 6 bulan ke atas.

10. Masuk Angin

– Untuk obat minum. Ambil kencur, jahe, dan kapulaga secukupnya. Rebus dengan air hingga tersisa setengahnya. Tunggu hingga air rebusannya hangat lalu diminum secara teratur dua kali sehari. Berikan untuk bayi satu sendok makan. Jika usia bayi di atas satu tahun, bisa diberikan lebih banyak.
– Untuk obat balur. Parut beberapa siung bawang merah dan campurkan dengan sedikit minyak kelapa. Balurkan pada bagian punggung dan perut si kecil. Efek hangat bawang merah dan minyak kelapa dapat mengusir masuk angin pada anak.
 
11. Muntah-muntah

– Muntah bisa disebabkan perut mual atau kembung.
– Untuk obat minum. Siapkan ½ sendok teh ketumbar, 3 butir kapulaga dan 5 butir adas hitam, dan air setengah gelas. Kemudian direbus. Setelah dingin, berikan pada si kecil sedikit-sedikit, sesering mungkin atau dua jam sekali.
– Boleh juga dibuatkan air beras kencur. Caranya, cuci 1 sendok makan beras dan direndam sebentar. Sangrai beras tersebut sampai berwarna kecokelatan, lalu ditumbuk halus bersama dengan 1 ruas jari kencur, 1 ruas jari kunyit, dan ¼ sendok teh adas manis. Setelah itu diseduh dengan air panas, tambahkan gula merah, sedikit garam, dan asam jawa. Saring, lalu diminumkan pada anak agar tubuhnya hangat.
– Untuk bayi berusia di atas 6 bulan.

12. Sariawan

– Untuk obat minum. Kita bisa membuat minuman asam gula. Sediakan tiga ruas jari asam jawa (buang bijinya) dan gula merah secukupnya. Rebus dengan air secukupnya. Saring airnya dan diminum selagi hangat.
– Berikan pada bayi secara teratur dua kali sehari beberapa sendok makan.
Kita dapat pula membuat teh hangat untuk diminum si kecil.
– Lakukan pada bayi berusia di atas 6 bulan.

13. Bisul

– Untuk obat balur. Sediakan 3 – 5 lembar daun angsana segar. Cuci bersih lalu remas-remas dan letakkan di atas bisul tadi. Sebelumnya, bisul terlebih dulu dicuci dengan air bersih atau dengan alkohol 70 persen, lalu baluri dengan remasan daun angsana. Ganti daun angsana setiap tiga jam. Lakukan berulang kali hingga bisul kempis.
– Cara lain, hancurkan bawang putih secukupnya lalu campur dengan minyak kelapa dan panaskan di atas lilin atau api. Setelah hangat, oleskan ramuan tadi di atas bisul. Lakukan beberapa kali hingga bisul mengempis dan sembuh.
– Waspada jika bisul tidak sembuh dalam jangka waktu tiga bulan atau lebih. Periksakan pada dokter terkait.

14. Biang keringat

– Sediakan buah mentimun secukupnya, lalu blender/parut/tumbuk halus. Tambahkan dengan bedak beras dingin secukupnya. Aduk hingga rata. Oleskan pada kulit yang terkena biang keringat.
– Lakukan beberapa kali hingga biang keringat kering dan sembuh.

15. Campak

– Sebagai obat minum, sediakan daun pegagan segar dan rebus dalam air hingga tersisa setengahnya. Setelah hangat, berikan air rebusan tadi untuk diminum bayi Anda. Bila perlu, tambahkan madu secukupnya.
– Berikan secara teratur dua kali sehari beberapa sendok makan.

16. Gatal-gatal

– Ambil temu hitam, temu kunci dan kunyit secukupnya. Campur dan haluskan. Lalu oleskan pada kulit yang gatal.
– Lakukan beberapa kali hingga gatal-gatal hilang.

17. Mata Bintitan

Ambil getah dari batang tanaman patikan kebo atau getah dari batang pohon meniran. Tempelkan sedikit pada kapas, lalu oleskan pada bagian bintitnya, sedikit saja, jangan sampai terkena mata.

18.  Mata merah

Taruh 3 lembar daun sirih yang sudah dicuci bersih pada wadah mangkok. Seduh dengan air panas. Setelah airnya dingin, minta anak untuk mengedip-ngedipkan matanya dalam air tersebut.

19. Menyuburkan Rambut

Kemiri berkhasiat menyuburkan rambut bayi. Caranya, minyak kemiri dioleskan pada kepala bayi/anak sambil dipijat perlahan setiap malam. Pagi hari rambut disampo dan dibilas dengan air hangat hingga bersih. Minyak kemiri ini lebih baik yang sudah jadi.

20. Memulihkan Luka Akibat Kudis

Brotowali (Putrawali, andawali) bisa digunakan untuk pemakaian luar bermanfaat menyembuhkan luka-luka dan gatal-gatal akibat kudis (scabies). Caranya, 2-3 jari batang brotowali dipotong kecil-kecil, rebus dengan 6 gelas air. Setelah mendidih, biarkan selama 1/2 jam. Saring air dan gunakan untuk mengobati luka serta gatal-gatal.

21. Bayi Sering Rewel Di Malam Hari

Banglai (bangle, panglai, manglai, pandhiyang) bisa digunakan untuk menenangkan bayi dan anak yang sering rewel pada malam hari, balurkan parutan banglai segal di kening dan badan anak.

22. Ketombe atau Kerak Kepala

Minyak zaitun bisa digunakan untuk mengobati kerak kepala atau ketombe pada bayi (craddle crap), sebanyak 1-2 kali per hari dioleskan secukupnya pada kulit kepala.

23. Luka Bakar

Lidah buaya bermanfaat untuk mengobati luka bakar pada bayi dan anak. Caranya dengan mengoleskan daging daun lidah buaya pada seluruh permukaan kulit yang menderita luka bakar.

24. Meningkatkan Nafsu Makan

a) Daun pepaya
Berkhasiat meningkatkan nafsu makan, menyembuhkan penyakit malaria, panas,beri-beri dan kejang perut. Caranya, daun pepaya muda ditumbuk, diperas, saring, lalu minum airnya.

b) Temulawak (koneng gede)
Untuk menambah nafsu makan. Caranya, 150 gram temulawan 50 gram kunyit segar dikupas, iris tipis,rendam dalam 500 cc madu kapuk dalam toples tertutup selama 2 minggu. Setelah 2 minggu ramuan siap untuk digunakan. Aturan minum 1 sendok makan madu temulawak dilarutkan dalam 1/2 cangkir air hangat, diminum pagi dan sore.

25. Kolik (Kram Usus) dan Tumbuh Gigi

Teh adas (fennel) dapat dipakai untuk meringankan bayi yang menderita kolik atau yang kesakitan akibat erupsi (keluarnya) gigi. Untuk obat masuk angin dan kolik, caranya 1sdt teh adas dilarutkan dengan 1 cangkir air mendidih, aduk hingga larut. Setelah agak dingin, larutan dapat diminumkan pada bayi/anak dengan takaran sesuai umurnya.

Catatan:

Ramuan yang diminum, sebaiknya diberikan pada bayi yang sudah berusia 6 bulan atau lebih.

Jika bayi masih < 6 bulan dan masih menyusui, ramuan bisa diminum oleh ibunya.

[Dari berbagai sumber]

About dedimisbahatori

LEMURIAN 3rd Generation

9 comments on “Ramuan Alami Untuk Bayi

  1. Ank saya Berusia 3 bln..
    Kena sariawan ( seperti susu memgumpal d bagian mulut) Apakah perasan daun katu. Baik d berikan sebagai obt..? Thx

  2. Ank saya Berusia 3 bln..
    Kena sariawan ( seperti susu memgumpal d bagian mulut) Apakah perasan daun katu. Baik d berikan sebagai obt..? Thx

  3. Kalau batuk bisa juga dimandiin rempah atau tidak

  4. ijin copas ya..thanks

  5. anak saya baru umur 6bln jln.lagi batuk batuk kira kira boleh ga di kasih kunyit.

  6. Anak saya bayi 8 bulan,perut panas dan kembung

  7. salam kenal bung dedi

    mau tanya neh, apakah kunyit bisa meringankan batuk bayi usia 8 bulan?
    terima kasih.

  8. dear kang dedi..

    saya mau nanya..
    saat ini saya sedang ingin membuat inovasi bahan pewarna dalam pengolahan cendol..
    saya tertarik untuk menggunakan daun2 herbal yang bisa saya manfaatkan ekstraknya sebagai pengganti daun pandan atau daun suji pada pewarna cendol tersebut..
    menurut kang dedi, daun herbal apakah yang paling cocok menjadi ekstrak dan memberikan warna hijau tanpa hilang dari khasiatnya ?
    atas perhatiannya, saya ucapkan terimakasih

    regards,
    kania

    • Pigmen pewarna pada daun (klorofil) yang memberikan warna hijau pada makanan adalah daun suji, daun pandan dan daun katuk. Bisa dicoba satu diantaranya atau menggabungkan ke-3 daun tsb yang akan menambah manfaat cendol yang dikonsumsi. Selamat mencoba

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: