Leave a comment

Hepatitis Atau Sakit Liver

Image

Liver atau hati adalah organ terbesar dalam tubuh padat dan juga dianggap kelenjar karena di antara banyak fungsi, itu membuat dan mengeluarkan empedu. Liver ini terletak di bagian kanan atas perut dilindungi oleh tulang rusuk. Penyakit liver adalah setiap gangguan fungsi liver yang menyebabkan penyakit. Liver bertanggung jawab untuk fungsi-fungsi kritis dalam tubuh, hilangnya fungsi-fungsi dapat menyebabkan kerusakan yang signifikan pada tubuh.
Liver adalah satu-satunya organ dalam tubuh yang dapat dengan mudah mengganti sel yang rusak, tetapi jika sel-sel cukup hilang, liver tidak mungkin dapat memenuhi kebutuhan tubuh.Liver dapat rusak dengan berbagai cara:1. Sel terjadi peradangan (seperti pada hepatitis: hepar = liver + itis = peradangan).2. Aliran empedu terhambat (seperti di kolestasis: chole = empedu + stasis berdiri =).3. Kolesterol atau trigliserida menumpuk (seperti di steatosis; steat = lemak + osis = akumulasi).4.Jaringan liver rusak oleh bahan kimia dan mineral, atau disusupi oleh sel-sel abnormal.

PENYEBAB PENYAKIT LIVER

1.Penyalahgunaan alkohol
Alkohol secara langsung racun bagi sel hati dan dapat menyebabkan peradangan hati, disebut sebagai hepatitis alkoholik.

2.Sirosis
Sirosis adalah tahap akhir dari penyakit hati. Jaringan parut pada hati dan hilangnya sel hati berfungsi menyebabkan hati untuk gagal.

3. Banyak jamur beracun bagi liver dan makan jamur tak dikenal berkumpul di alam liar dapat mematikan.

4. Infeksi hepatitis
Hepatitis A adalah infeksi virus yang menyebar terutama melalui rute fecal-oral ketika sejumlah kecil dari kotoran yang terinfeksi secara tidak sengaja tertelan.

Hepatitis B ditularkan oleh paparan cairan tubuh (jarum dari pencandu obat, darah yang terkontaminasi, dan kontak seksual) dan dapat menyebabkan infeksi akut, tetapi juga dapat berkembang menjadi kronis menyebabkan peradangan (hepatitis kronis) yang dapat menyebabkan sirosis dan kanker liver.

Hepatitis C menyebabkan hepatitis kronis.
Hepatitis D adalah virus yang membutuhkan infeksi bersamaan dengan hepatitis B untuk bertahan hidup, dan menyebar melalui paparan cairan tubuh (jarum dari pencandu obat, darah yang terkontaminasi, dan kontak seksual).
Hepatitis E adalah virus yang menyebar melalui paparan makanan dan air yang terkontaminasi.

5.Virus Lain
Virus lain juga dapat menyebabkan peradangan liver atau hepatitis sebagai bagian dari cluster gejala. Infeksi virus dengan infeksi mononucleosis (virus Epstein Barr), adenovirus, dan virus sitomegalo dapat mengobarkan liver. Non-virus infeksi seperti toksoplasmosis dan Rocky Mountain spotted fever adalah penyebab kurang umum.

6. Akumulasi Lemak
NASH atau non-alkohol steatohepatitis (juga disebut sebagai “fatty liver”) menggambarkan akumulasi lemak dalam liver yang dapat menyebabkan peradangan liver dan penurunan bertahap dalam fungsi liver.

7. Hemochromatosis
Hemachromatosis (kelebihan zat besi) adalah gangguan metabolisme yang mengarah ke kadar besi abnormal dalam tubuh. Kelebihan zat besi dapat terakumulasi dalam jaringan dari, pankreas jantung liver, dan dan dapat menyebabkan peradangan, sirosis, kanker liver, dan gagal liver. Hemachromatosis adalah penyakit yang diwariskan.

8. Penyakit Wilson
Penyakit Wilson merupakan penyakit bawaan yang mempengaruhi kemampuan tubuh untuk memetabolisme tembaga. Penyakit Wilson dapat menyebabkan sirosis dan gagal liver.

9. Penyakit Gilbert
Pada penyakit Gilbert, adalah kelainan dalam metabolisme bilirubin dalam liver.

10. Kanker
Kanker primer liver timbul dari struktur liver dan sel. Dua contoh termasuk karsinoma hepatoseluler dan cholangiocarcinoma.

11. Kelainan Aliran Darah
Budd Chiari syndrome adalah penyakit di mana gumpalan darah terbentuk di vena hepatik dan mencegah darah meninggalkan liver.

12. Sirosis bilier primer dan primary sclerosing cholangitis
Sirosis bilier primer dan primary sclerosing cholangitis dapat menyebabkan jaringan parut progresif dari saluran-saluran empedu, menyebabkan mereka untuk menjadi sempit, yang menghasilkan aliran empedu dikurangi melalui liver.

GEJALA PENYAKIT LIVER

Gejala klasik penyakit liver diantaranya:
-mual,
-muntah,
-kuadran kanan atas perut sakit
-jaundice (perubahan warna kuning pada kulit karena konsentrasi bilirubin tinggi dalam aliran darah).
Kelelahan, kelemahan dan penurunan berat badan juga mungkin terjadi.
Namun, karena ada berbagai penyakit liver, gejala cenderung spesifik untuk penyakit yang sampai stadium akhir penyakit liver dan gagal liver terjadi.

DIAGNOSA PENYAKIT LIVER:

1. Pemeriksaan Fisik
Penyakit liver dapat memiliki temuan fisik yang mempengaruhi hampir semua sistem tubuh termasuk jantung, paru-paru, perut, kulit, otak dan fungsi kognitif, dan bagian lain dari sistem saraf. Pemeriksaan fisik sering membutuhkan evaluasi seluruh tubuh.

2. Tes darah
Sangat membantu dalam menilai peradangan liver dan fungsi, Tes darah untuk fungsi liver khusus meliputi:
-AST dan ALT (bahan kimia transaminase dirilis dengan peradangan sel liver);
-GGT dan alkalin fosfatase (bahan kimia yang dikeluarkan oleh sel yang melapisi saluran empedu);
-bilirubin
-protein dan kadar albumin.

3. Tes darah lainnya dapat dipertimbangkan, termasuk yang berikut:
-Hitung darah lengkap (CBC),
-INR darah fungsi pembekuan mungkin terganggu karena produksi protein yang buruk dan merupakan ukuran sensitif fungsi liver;
-lipase untuk memeriksa peradangan pankreas;
-elektrolit, BUN dan kreatinin untuk menilai fungsi ginjal, dan
-amonia darah penilaian tingkat sangat membantu pada pasien dengan kebingungan mental.

4. Pencitraan dapat digunakan untuk memvisualisasikan, tidak hanya liver, tetapi organ terdekat lain yang mungkin sakit. Contoh pencitraan meliputi:
-CT scan (tomografi aksial komputerisasi),
-MRI (magnetic resonance imaging), dan
-USG (gelombang pencitraan suara, yang sangat membantu dalam menilai kandung empedu dan saluran empedu.
Biopsi liver mungkin dipertimbangkan untuk mengkonfirmasi diagnosis spesifik dari penyakit liver.

PENGOBATAN MEDIS PENYAKIT LIVER

Setiap penyakit liver akan memiliki cara pengobatan sendiri yang spesifik. Sebagai contoh, hepatitis A memerlukan perawatan suportif untuk mempertahankan hidrasi sementara perkelahian sistem kekebalan tubuh dan mengatasi infeksi. Pasien dengan batu empedu mungkin memerlukan pembedahan untuk mengangkat kantong empedu. Penyakit lain mungkin perlu jangka panjang perawatan medis untuk mengontrol dan meminimalkan konsekuensi dari penyakit mereka.

Pada pasien dengan sirosis dan stadium akhir penyakit liver, pengobatan mungkin diperlukan untuk mengontrol jumlah protein diserap dalam makanan.
Pada pasien dengan jumlah besar cairan asites (cairan terakumulasi di rongga perut), cairan berlebih mungkin harus sesekali dihapus dengan jarum suntik (paracentesis).
Operasi mungkin diperlukan untuk mengobati hipertensi portal dan meminimalkan risiko perdarahan.
Transplantasi liver adalah pilihan terakhir bagi pasien yang telah gagal liver.

OBAT ALAMI LIVER

1. Rebung Bambu Kuning

Keistimewaan lain dari bambu kuning ini adalah rasa rebung bambunya yang manis dan bisa dijadikan sebagai bahan sayuran. Selain itu ternyata rebung bambu kuning ini juga berkhasiat sebagai obat penyakit hati/ liver. Maka tidak heran apabila bapak Abdullah Landa menjadikan rebung bambu kuning ini sebagai salah satu bahan dalam komposisi obat ramuanya yang terkenal sebagai obat hepatitis yaitu Larangga Mbojo. Larangga Mbojo adalah obat hepatitis asli dari Bima, Nusa Tenggara Barat.

Oleh nenek moyang kita, rebung bambu kuning biasa digunakan sebagai obat penyakit kuning / jaundice (Hepatitis A). Penggunaannya secara tradisional diwariskan turun temurun. Seperti diketahui penyakit kuning berhubungan dengan ketidakberesan fungsi hati, sehingga sering disebut sebagai “penyakit lever” atau “penyakit liver”.

Rebung bambu kuning mengandung para hidroksi bemsaldehid, yaitu suatu fenol yang mirip dengan sebagian gugusan silimarin dan kurkumin. Kedua gugusan ini berkhasiat sebagai anti racun hati. Senyawa silimarin telah lama dipasarkan sebagai obat liver atau obat lever atau sakit hati dengan sebuah merek dagang.

Menurut sebuah penelitian di Jerman, sari rebung bambu bisa memperbaiki kerusakan sel hati binatang percobaan, yang sebelumnya sengaja dirusak dengan racun hati. Pemakaian rebung secara tradisional, dilakukan seperti minum jamu ‘godokan’ (jamu rebus). Resep yang biasa digunakan, satu bagian (bisa satu gelas) irisan rebung bambu kuning yang sudah dikeringkan dicampur dengan 10 bagian air. Campuran direbus sampai mendidih. Seperempat jam setelah mendidih, pemanas dimatikan. Dalam keadaan masih panas, rebusan disaring dan didinginkan. Setelah dingin bisa lagsung diminum. Setiap minum, takarannya adalah sepertiga gelas; bisa diminum hingga tiga kali sehari. Karena rasanya agak asam, bisa ditambahkan gula. Kalau air rebusan sudah habis, ampas rebung bisa digunakan lagi (direbus lagi) sampai tiga kali

2. Temulawak

Berdasar hasil penelitian seorang guru besar Universitas Padjajaran (Unpad), ekstrak temulawak sangat manjur untuk pengobatan penyakit hati . Di samping itu, juga sudah terbukti bisa menurunkan kadar kolesterol dalam darah dan sel hati. Semua khasiat itu adalah berkat adanya kandungan kurkumin, yakni zat yang berguna untuk menjaga dan menyehatkan hati atau lever atau istilah medisnya hepatoprotektor. Tidak heran, sebab komposisi kimia dari rimpang temulawak adalah protein pati sebesar 29-30 persen, kurkumin satu sampai dua persen dan minyak atsirinya antara 6 hingga 10 persen. bahkan di amerika sudah dipatenkan produk obat herbal yang bahan nya terbuat dari temulawak.

Dan yang pasti temu lawak memang merupakan obat tradisional yang sudah digunakan oleh masyarakat jaman dahulu sebagai salah satu bahan obat yang ampuh dan sudah tidak diragukan lagi khasiatnya.

3. Buah dan Daun Sukun

Sediakan satu buah sukun, belah menjadi 4 bagian dan direbus sampai mendidih, minumlah sebanyak mungkin air rebusan tersebut dan bila perlu setiap minum pakailah air rebusan tersebut selama dua minggu.

Apabila buah sukun tidak ada maka Daun Sukun juga dapat di pergunakan, caranya yaitu ambil 10 helai daun sukun yang sudah tua warna kuning, rebus sampai mendidih seperti warna teh, minum air rebusan tersebut sehari 3x selama 2 minggu.

[Dari berbagai sumber]

About dedimisbahatori

LEMURIAN 3rd Generation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: